Notification

×

Iklan

Powered By Blogger

Indeks Berita

15.000 Mahasiswa Mendaftar jadi Relawan Corona

Kamis, 26 Maret 2020 | Maret 26, 2020 WIB Last Updated 2020-03-26T02:43:00Z
Mahasiswa salah satu perguruan tinggi. (ils)
padanginfo.com - JAKARTA - Tenyata tidak sedikit mahasiswa yang peduli dan tertarik menjadi relawan penanganan corona. Sekitar 15.000 mahasiswa dari berbagai perguruan tinggi di Indonesia sudah mendaftar.

Hal itu diungkapkan oleh Direktur Jenderal Pendidikan Tinggi Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, Nizam.

“Saat ini sudah ada kurang lebih 15.000 relawan mahasiswa, terutama bidang kesehatan, yang sudah siap hadapi pandemi Covid-19. Tidak hanya menambah kompetensi mahasiswa, namun sekaligus dapat menjadi karya nyata untuk masyarakat dan bangsa,” kata Nizam dalam siaran pers yang dilansir kompas.com.

Para relawan akan fokus untuk melakukan edukasi, pencegahan, dan pengendalian pandemi corona.

Para relawan tidak serta-merta langsung menangani pasien, melainkan akan membantu program-program komunikasi, informasi, dan edukasi kepada masyarakat, melayani call center, dan menyiapkan diri sebagai tenaga bantuan dalam kondisi darurat sesuai kompetensi dan kewenangannya.

Partisipasi mahasiswa tersebut nantinya dapat dikonversi sebagai bentuk pembelajaran sehingga dapat disetarakan seperti KKN/SKS. Nizam berharap melalui upaya-upaya kecil tersebut, secara akumulatif dapat menjadi gerakan masal untuk mengatasi pandemi.

Menurut Nizam, program relawan penanganan corona sejalan dengan Kebijakan Merdeka Belajar: Kampus Merdeka yang telah diluncurkan Nadiem.

Hasil pembelajaran tersebut tidak hanya dapat disetarakan dengan sks dan menambah kompetensi mahasiswa tetapi juga dapat dijadikan solusi melawan pandemi Covid-19.

Nizam mendorong kampus untuk mengoptimalkan potensi yang dimiliki dan bergotong royong dengan elemen-elemen lain di masayarakat dalam memerangi dan mencegah perluasan dampak pademi Covid-19.


Sebelumnya, Kemendikbud telah meminta bantuan Rektor/Direktur Politeknik Kesehatan untuk mendorong Dekan Fakultas Kedokteran/Keperawatan/Ilmu Kesehatan Masyarakat menyosialisasikan inisiatif ini kepada mahasiswa tingkat akhir/Co-Assistant (Co-As) untuk secara sukarela bergotong royong sebagai relawan kemanusiaan guna mendukung pencegahan meluasnya covid-19.

Para relawan mahasiswa ini akan mendapatkan insentif dari Kemendikbud, sertifikat pengabdian kepada masyarakat, serta penyetaraan pembelajaran sebagai bagian dari Satuan Kredit Semester (SKS atau bagian dari co-as untuk mencapai kompetensi yang dapat ditetapkan oleh Perguruan Tinggi masing-masing, misalnya 1 bulan relawan akan mendapat 3 - 4 SKS(*)

Tag Terpopuler

×
Berita Terbaru Update