Notification

×

Indeks Berita


Ada Beruang Madu Dipemukiman Warga, KSDA Agam Pasang Kandang Jebakan

Rabu, 03 November 2021 | November 03, 2021 WIB Last Updated 2021-11-03T08:22:07Z

Beruang madu (getborneo.com)

padanginfo.com- AGAM- Kepala Resor Balai Konservasi Sumber Daya Alam (KSDA) Agam, Ade Putra menambahkan pihaknya ke lokasi pada Senin kemarin ke lokasi keberadaan beruang madu, setelah mendapat informasi dari wali nagari setempat.

“Kami menemukan jejak kaki dan cakaran beruang madu di lokasi tidak jauh dari rumah warga,” katanya.

Ia menambahkan, Resor KSDA Agam memasang kandang jebak untuk evakuasi satwa dilindungi tersebut pada Selasa (2/11).

Ini langka terakhir karena lokasi munculnya beruang itu berada di pemukiman warga, kawasan hutan cukup jauh dan satwa sering muncul.

“Kita tidak mungkin melakukan pengusiran, karena dekat pemukiman. Kandang jebak itu dipasang untuk beberapa hari kedepan dan kandang setiap hari kita pantau,” katanya.

Apabila masuk kandang jebak, tambahnya, satwa itu bakal diidentifikasi dan diobsevasi ke kantor Resor KSDA Agam.

Setelah itu satwa dilindungi Undang-undang Nomor 5 Tahun 1990 tentang Konservasi Sumber Daya Alam Hayati dan Ekosistemnya ini dilepasliar kehabitatnya. 

Warga Sungai Taleh, Nagari Baringin, Kecamatan Palembayan, Kabupaten Agam, Sumatera Barat resah akibat beruang madu (helarctos malayanus) masuk ke pemukiman dan sempat mengganggu masyarakat sekitar semenjak tiga bulan terakhir.

Salah seorang warga Sungai Taleh, Jon Arius (45) di Lubukbasung, Selasa, mengatakan beruang madu berukuran besar sering melihatkan diri saat anak-anak pergi sekolah.

”Bahkan beruang madu itu sempat mengeluarkan suara saat bertemu sama mereka dan pelajar itu langsung lari,” katanya.

Ia mengatakan, beruang madu itu masuk ke pemukiman warga semenjak tiga bulan yang lalu.

Beruang madu juga merusak tanaman warga dan berada di belakang rumah warga.

“Sudah 25 tahun saya disini, tidak pernah beruang mengganggu dan masuk ke pemukiman,” katanya (*/ak)

Tag Terpopuler

×
Berita Terbaru Update