Notification

×

Indeks Berita

Kerajaan Jambu Lipo di Sijunjung Cabang Kerajaan Pagaruyung

Rabu, 01 Desember 2021 | Desember 01, 2021 WIB Last Updated 2021-12-15T04:46:08Z

 


padanginfo.com-PADANG- Kerajaan Jambu Lipo merupakan sebuah kerajaan yang telah berdiri cukup lama, dengan tinggalan berwujud material dan non-material yang masih dapat ditemui.

Selain itu, kerajaan-kerajaan yang masih ada seperti Kerajaan Jambu Lipo ini memiliki arti penting bagi masyarakat, khususnya yang menjadi bagian dari kerajaan tersebut.

Demikian diungkapkan oleh Sudarmoko, SS, MA, Ph.D, Ketua Tim Peneliti Kerajaan Jambu Lipo dalam relis yang diterima padanginfo.com, sehubungan akan diselenggarakannya Festival dan Seminar Kerajaan Jambu Lipo, Rabu dan Kamis (1-2 Desember 2021) ini di Padang.

Menurut Sudarmoko, selama penelitian, banyak hal yang terungkap dari sejarah Kerajaan Jambu Lipo. Di antaranya, prosesi Rajo Manjalani Rantau melalui penelitian ini menunjukkan bahwa prosesi ini merupakan salah satu mata rantai yang penting dalam menjaga keberlangsungan kerajaan Jambu Lipo, terutama dalam hal menjaga hubungan antara pihak kerajaan dengan masyarakat dan juga daerah-daerah rantau yang memiliki hubungan-hubungan khusus dan kuat dengan kerajaan.

“Seperti terlihat dalam respons masyarakat dan nagari-nagari selama prosesi berlangsung. Agenda reguler ini juga menjadi media dalam mempertahankan ingatan kolektif terhadap kerajaan, memperbaharui pengetahuan sejarah dan adat istiadat, serta menjadi medium dalam menyelesaikan persoalan, konflik, dan rencana dalam skala yang luas,” urai Sudarmoko.

Perhatian penting lainnya, jelasnya lagi, adalah mengenai tinggalan, ruang-ruang publik, cerita lisan, dan ingatan kolektif masyarakat mengenai sosial budaya di sekitar kerajaan.

“Hal ini menjadi penting karena dengan adanya dukungan sosial budaya inilah narasi kerajaan, dan juga narasi-narasi yang terkait, dapat bertahan dalam ruang dan waktu yang lebih lama,” jelasnya.

Kendati begitu, dalam penelitian sejarah dan eksistensi Kerajaan Jambu Lipo ini, ada beberapa bagian yang masih perlu ditelusuri lebih dalam antara lain sejarah, dan kajian arkeologis.  

“Penelitian ini perlu pendalaman lebih lanjut  terkait dengan sejarah yang memerlukan penelitian lebih komprehensif, pengujian dan kajian arkeologis terhadap tinggalan-tinggalan yang ada. Juga perlu kajian sosiologis dan antropologis terhadap masyarakat, daerah, dan lembaga-lembaga terkait, kajian bahasa, dan kajian terhadap lingkungan,” tutup Sudarmoko.

Dari penelusuran pustaka, asal usul nama Kerajaan Jambu Lipo diperkirakan bermula dari kata "jambhu dwipa" dalam bahasa Sanskerta yang faedahnya "tanah asal". Sedangkan menurut Tambo Minangkabau nama Jambu Lipo bermula dari hasil akad Rajo Tigo Selo di Pagaruyung yang tidak boleh saling melupakan, dengan asal kata "jan bu lupo" yang faedahnya "jangan ibu lupa".

Kerajaan Jambu Lipo merupakan salah satu cabang Kerajaan Pagaruyung yang berdiri pada awal zaman ke-10 dengan raja pertamanya bernama Dungku Dangaka. Susunan Pemerintah Kerajaan Jambu Lipo sama dengan Kerajaan Pagaruyung yang digunakan oleh Rajo Tigo Selo.

Pada pertama kalinya pusat Pemerintahan Kerajaan Jambu Lipo berada di Bukit Jambu Lipo. Pada masa pemerintahan raja ke-4 yang bernama Buayo Kumbang bersama pembesar yang lain mengadakan perundingan terhadap pertentangan Putih Mengenang yang disepakati kepada memindahkan pusat pemerintahan ke Nagari Lubuk Tarok.(rel/in/ak)

 


 

Tag Terpopuler

×
Berita Terbaru Update