Notification

×

Iklan

Powered By Blogger

Indeks Berita

Dua Nagari di Limapuluh Kota masih Tertinggal, Ini Kata Gubernur Mahyeldi

Senin, 11 Juli 2022 | Juli 11, 2022 WIB Last Updated 2022-07-11T14:08:31Z
Gubernur dan rombongan meninjau sebuah Nagari di Limapuluh Kota




padanginfo.com-LIMAPULUH KOTA- Gubernur Sumatera Barat Buya Mahyeldi meminta semua Organisasi Perangkat Daerah (OPD) di Provinsi dan Pemkab Limapuluh Kota mencarikan solusi yang kongkrit agar Nagari Galugua dan Nagari Koto Lamo di Kabupaten Limapuluh Kota bisa keluar dari status ketertinggalan, sehingga kedua nagari ini bisa berkembang, maju dan mandiri.

Hal itu diungkapkan Buya Mahyeldi dalam acara Singkronisasi dan Sinergitas Program dan Kegiatan Pemerintah Provinsi dan Kabupaten dalam Percepatan Nagari Tertinggal di Kabupaten Limapuluh Kota, yang dilaksanakan langsung di Nagari Galugua, hari Senin (11/7/2022).

“Pertemuan singkronisasi dan sinergitas ini untuk menyamakan persepsi dan pandangan kita semua, apalagi dilaksanakan di Nagari Galugua maka saya pandang merupakan momen yang sangat strategis  untuk untuk mencarikan solusi bagaimana Nagari Galugua ini keluar dari ketertinggalan,” kata Buya Mahyeldi yang didampingi Kepala Dinas Pemberdayaan Masyarakat dan Desa (PMD) Amasrul, SH.

Lebih jauh dikatakan Buya Mahyeldi, tertinggalnya nagari disebabkan banyak faktor, antara lain sarana kesehatan dan tenaga medis yang tidak ada atau kurang memadai, jarak tempuh sarana pendidikan dari pusat nagari sangat jauh, jumlah pusat pelatihan dan kursus di nagari tidak ada, ruang terbuka untuk publik di desa tidak tersedia.

“Nagari akan tertinggal juga karena sarana air bersih di nagari kurang memadai, jalan nagari tidak bisa dilalui kendaraan bermotor roda empat, jauhnya akses penduduk terhadap akses perdagangan dan kurang tersedianya akses perbankan untuk masyarakat,” ujar Mahyeldi lagi.

Karena indikator-indikator di atas belum terpenuhi oleh Nagari Galugua dan Nagari Koto Lamo, maka kedua nagari ini dalam kategori tertinggal. “Ini harus menjadi perhatian kita bersama, baik OPD Provinsi maupun Pemkab Kabupaten Limapuluh Kota,” kata Gubernur Mahyeldi yang sengaja memboyong 28 OPD untuk bermalam di Nagari Galugua, sekaligus melakukan penyembelihan hewan kurban dalam merayakan Idul Adha 1443 H.

Kadis PMD Sumbar Amasrul, SH mengatakan, bahwa Dinas PMD merupakan OPD yang terdepan dalam program penanganan nagari tertinggal ini. Namun tentu dalam pelaksanaannya harus ada sinergitas dengan OPD lain di provinsi dan Pemkab Limapuluh Kota.

“Karena itu, kami akan menyusun langkah-langkah kedepannya bersama OPD teknis sehingga sinergitas itu terwujud dan Nagari Galugua dan Nagari Koto Lamo dapat terbebas dari ketertinggalan,” kata Amasrul, SH., yang dalam kunjungan ke Nagari Galugua ini didampingi Kabid Pemerintahan Nagari dan Desa Desrianto Boy, S.Pd., M.Si., Kabid UEM dan KP Mahdianur, SE.MM., dan Kasubag Umkep Dinas PMD Sumbar Adi Pondra, S.Pd. (*)

Tag Terpopuler

×
Berita Terbaru Update