--> Prof. Dr. Didik J. Rachbini: Konsep Kampus Merdeka Harus Dinilai Positif | Padang Info |

Prof. Dr. Didik J. Rachbini: Konsep Kampus Merdeka Harus Dinilai Positif

  Seminar online kerjasama Universitas Paramadina dengan ASPIKOM (ist) padanginfo.com-JAKARTA- Rektor Universitas Paramadina Prof Dr   Didik...

 

Seminar online kerjasama Universitas Paramadina dengan ASPIKOM (ist)

padanginfo.com-JAKARTA- Rektor Universitas Paramadina Prof Dr   Didik J Rachbini  menyarankan sebaiknya Konsep Merdeka diterapkan 15% – 20%. “Konsep Kampus Merdeka harus dinilai positif, merdeka Belajar dipahami dengan baik, yakni merdeka yang tetap memiliki aturan, disiplin dan implementasinya diatur secara proporsional. Karena pendidikan memerlukan kedisiplinan di samping kebebasan,” ujarnya dalam seminar yang digelar Universitas Paramadina Bekerjasama dengan Asosiasi Program Studi Ilmu Komunikasi (ASPIKOM) wilayah Jabodetabek.

Kampus Merdeka dalam bentuk Merdeka Belajar merupakan antitesis dari pendidikan yang selama ini dianggap hanya berfokus di lingkungan kampus, kata Didik dalam Seminar online bertajuk “Capaian Pembelajaran Berorientasi Merdeka Belajar – Kampus Merdeka (MBKM)” 29 Juli 2021.

Menurut Didik, 30 tahun lalu ia memunculkan buku Pendidikan Kaum Tertindas oleh Paulo Freire. “Karena pendidikan yang mengekang di Brazil ternyata dianggap tidak memihak pendidikan yang berkualitas bagi kaum miskin. Sehingga kaum miskin perlu menangani sendiri pendidikan mereka untuk meningkatkan pendidikan yang berkualitas sesuai dengan situasi saat itu. Kondisi ini melahirkan pedagogy of freedom (pendidikan yang membebaskan).”  katanya.

Dibagian lain, Dr. Muhammad Sulhan, Ketua Umum ASPIKOM menggaris bawahi amanat dari Mendikbud-Ristek memiliki posisi yang signifikan terkait rekomendasi dari Capaian Pembelajaran Lulusan (CPL) dibidang pengetahuan dan ketrampilan khusus.

Sulhan menyinggung bahwa CPL terakhir adalah di tahun 2018, dimasa disruption dan 4.0 belum sehebat hari ini. “Pembentukan dan rekomendasi CPL itu free will kita yang diletakkan sesuai kehendak bebas, ASPIKOM memberikan ruang bagi seluruh Program Studi di 3 region untuk menciptakan keunikan. Keunikan itu sendiri menjadi landasan aturan yang disampaikan oleh kebijakan negara.“ katanya.

Ia juga menyatakan bahwa prodi-prodi komunikasi di seluruh indonesia memiliki free will untuk menciptakan keunikan mereka sesuai dengan habitat baik itu “Tentu konsep free will tadi dengan nuansa berkehendak bebas tadi harus memiliki tanggung jawab kepada seluruh lulusannya. Dengan demikian apa yang sedang dilakukan ASPIKOM adalah menciptakan mekanisme harmonis antara kebebasan untuk menciptakan keunikan dengan tanggungjawab untuk menghasilkan lulusan yang bertanggungjawab dan bermartabat.” Katanya dalam seminar yang di moderatori oleh Sandra Olivia, M.Si.

Sementara itu, Sri Hastjarjo, Ph.D - Ketua Departemen Kurikulum & Pengembangan ASPIKOM  Sri Hastjarjo

mengungkapkan tantangan yang dihadapi prodi adalah kesenjangan yang terlalu besar. “Dari hampir 300 prodi rumpun ilmu komunikasi ada yang sangat besar dan berbeda jauh pemahamannya mengenai MBKM sementara indikator yang dipakai sama, hal ini akan menimbulkan persoalan.” ujarnya.

Ia menengarai lebarnya disparitas antar prodi, persepsi yang beragam tentang MBKM dan implementasinya, serta kecepatan untuk merespon dinamika pelaksanaan MBKM terutama dalam reorientasi kurikulum. “MBKM menuntut reorientasi kurikulum yang mendasar, tidak sekedar tambal sulam demi pragmatisme mengisi angka-angka indikator kinerja.” Katanya.

Dr. Beny Bandanadjaya, S.T, - Direktur Pendidikan Tinggi Vokasi & Profesi Kemendikbudristek mengatakan bahwa jumlah mahasiswa dan lembaga pendidikan vokasi negeri dan swasta di Indonesia ikut berkembang jumlahnya sesuai kebijakan pemerintah mengenai pendidikan vokasi. “Kita harus terus memperbaiki piramida kualifikasi tenaga kerja kita agar menjadi tenaga kerja yang terlatih, terampil, agar terserap semuanya ke dalam industri-industri kita.” Katanya

Menurut Beny bahwa arahan Presiden Joko Widodo adalah bahwa kita harus meningkatkan kapasitas SDM kita agar lebih produkstif dan lebih kompetitif, dan pendidikan vokasi menempati posisi penting dalam strategi pengembangan SDM.  Mengutip pernyataan Mendikbud Nadiem Makarim, “Optimalisasi keterlibatan Dunia Usaha Dunia Industri (DUDI) dalam penyelenggaraan pendidikan vokasi adalah kunci terwujudnya link and match.”

Pada kesempatan yang sama Beny juga menyatakan bahwa untuk menyiapkan SDM yang terampil, diperlukan revitalisasi pendidikan dan pelatihan vokasi yang disesuaikan dengan kebutuhan DUDI dan perkembangan teknologi. “Fokus pada kurikulum, pembelajaran berbasis project riil dari dunia kerja, jumlah dan peran dosen/instruktur dari industri dan ahli dari Dunia Usaha Dunia Industri Dunia Kerja (DUDIKA), magang atau praktik kerja, sertifikasi kompetensi, dosen dan instruktur update teknologi dan pelatihan, riset terapan mendukung teaching factory/teaching industry, serta komitmen serapan lulusan oleh DUDIKA”.

Ketua Departemen Kurikulum ASPIKOM, Dr. Rini Sudarmanti menyatakan bahwa penyelenggaraan kegiatan ini didukung oleh dosen dari program studi ilmu komunikasi yang tergabung dalam ASPIKOM wilayah Jabodetabek, seperti IKB LSPR, Universitas Gunadarma, Universitas Al Azhar Indonesia, Universitas Satya Negara Indonesia, Universitas Pakuan Bogor, Institut Pertanian Bogor, Universitas Budi Luhur, Institut STIAMI,  Politeknik Negeri Jakarta, dan Politeknik Negeri Media Kreatif.

Rini juga menekankan pentingnya acara ini “Seminar secara daring ini dimaksudkan untuk memfasilitasi setiap program studi menyesuaikan orientasi kurikulum pendidikannya dengan kebijakan Permendikbud No 3 Tahun 2020 tentang Merdeka Belajar-Kampus Merdeka (MBKM)” katanya. (*/ak)

 

Baca Juga

loading...
Name

50 Kota,11,agam,65,Artikel,8,bank,6,Beasiswa,12,bencana,12,birokrasi,176,bisnis,191,budaya,54,bukittinggi,86,daerah,251,dharmasraya,149,duniamaya,54,figur,8,galeri,1,head,10,headline,2480,hiburan,4,hotel,1,Hotel di Padang,3,hukrim,198,infokerja,43,infrastruktur,5,inspiratif,2,Jakarta,97,K,1,kabupaten solok,36,keamanan,1,Kebun hidroponik yang dikelola Politeknik Pertanian Negeri Tanjuangpati (Foto: Dok. Poltektan),1,kesehatan,267,ko,1,kota,258,kuliner,5,limapulu kota,9,limapuluhkota,4,lingkungan,41,mentawai,30,nasional,107,olahraga,47,opini,33,organisasi,25,ormas,5,padang,724,padang panjang,4,padang pariaman,63,padang. kota,1,padangpanjang,26,pariaman,68,pasaman,24,pasaman barat,18,payakumbuh,34,peduli,63,pendidikan,255,perdagangan,5,peristiwa,16,pertanian,7,pesisir selatan,95,pikada,3,Pilkada,363,politik,197,prestasi,7,sawahlunto,244,sijunjung,55,solok,27,solok selatan,6,solok selatan,13,sosial,4,tanah datar,37,terbaru,8,transportasi,65,traveling,6,ukm,6,video,3,wisata,27,
ltr
item
Padang Info : Prof. Dr. Didik J. Rachbini: Konsep Kampus Merdeka Harus Dinilai Positif
Prof. Dr. Didik J. Rachbini: Konsep Kampus Merdeka Harus Dinilai Positif
https://1.bp.blogspot.com/-znIp7-FOjJo/YQNVRcHrsvI/AAAAAAAAIsY/poLiKrG1dDoWyXkdGxnWf3OjaAduPyzuQCLcBGAsYHQ/s320/pembicara.jpeg
https://1.bp.blogspot.com/-znIp7-FOjJo/YQNVRcHrsvI/AAAAAAAAIsY/poLiKrG1dDoWyXkdGxnWf3OjaAduPyzuQCLcBGAsYHQ/s72-c/pembicara.jpeg
Padang Info
https://www.padanginfo.com/2021/07/prof-dr-didik-j-rachbini-konsep-kampus.html
https://www.padanginfo.com/
https://www.padanginfo.com/
https://www.padanginfo.com/2021/07/prof-dr-didik-j-rachbini-konsep-kampus.html
true
2338696794869057995
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS PREMIUM CONTENT IS LOCKED STEP 1: Share. STEP 2: Click the link you shared to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy