Notification

×

Iklan

Powered By Blogger

Indeks Berita

KAN Sudah Punah, Gubernur Mahyeldi Diminta Menarik Kembali Surat pada Bupati dan Walikota

Kamis, 20 Januari 2022 | Januari 20, 2022 WIB Last Updated 2022-01-20T07:46:07Z

Inilah surat Gubernur yang ditujukan kepada Bupati/Walikota tentang KAN (dok)

padanginfo.com-
PADANG- Asraferi Sabri, mantan Walinagai di salah satu daerah di Kabupaten Agam menyebut kerapatan adat nagari (KAN) di seluruh Sumbar sudah punah dan meminta Gubernur menarik suratnya. Ia mempertanyakan surat Gubernur Sumbar yang ditujukan kepada Bupati/Walikota. Surat itu meminta bupati/walikota mengirim pengurus kerapatan adat nagari (KAN). Jika masa pengurus KAN telah habis diminta melaksankan musyawarah yang mengacu pada Perda Nomor 13 tahun 1983 Provinsi Sumbar tentang nagari sebagai Kesatuan Masyarakat Hukum Adat


"Sebuah surat diteken Gubernur, tapi tidak paham dan tidak tahu bahwa Perda Nomor 13 tahun 1983 tersebut SUDAH TAK BERLAKU lagi sejak tahun 2000 .Kita jadi kasihan pada gubernur, pada hal gubernur punya biro dan badan terkait untuk mengurus nagari. Apakah anak buah gubernur lalai tanpa mengecek lebih dulu peraturan tentang KAN," ujar Asraferi Sabri ketika dikonfirmasi padanginfo.com, Kamis (20/1/2022)


Asraferi Sabri (dok)

Ia menjelaskan , tidak berlakunya lagi Perda 13 tahun 1983 tersebut jelas tercantum pada Perda Nomor 9 Tahun 2000 Propinsi Sumbar tentang Pokok-pokok Pemerintahan Nagari (BAB Penutup, Pasal 23 ayat 4) yang diundangkan pada lembaran daerah Propinsi Sumbar 16 Januari 2000.


Asraferi Sabri juga menyesalkan, selain kasihan karena soal ketidakpahaman itu, gubernur juga tidak tahu bahwa Karapatan Adat Nagari (KAN) di seluruh Sumbar sudah punah dan tidak ada lagi. Penyebabnya adalah dengan terbitnya Perda nomor 7 Tahun 2018 tentang Nagari. Di mana Perda tersebut telah mematikan KAN sebagai lembaga niniak mamak pemangku adat yang ada di nagari-nagari di Sumbar. 


Kerapatan Adat Nagari (juga disingkat KAN) pada Perda 7 tahun 2018 sudah berubah fungsi menjadi lembaga legeslatif di nagari. Dengan kondisi itu, niniak mamak sejak tahun 2018 tidak lagi punya lembaga di nagari. Dan sebelumnya, Perda nomor 9 Tahun 2000 juga tidak berlaku lagi dengan telah terbitnya Perda Nomor 2 tahun 2007 tentang Pokok-pokok Pemerintahan Propinsi Sumbar.



Sebagaimana diketahui, gubernur Sumbar Mahyeldi, menerbitkan sebuah surat Nomor: 411.2/28/DPMD-2022, bertanggal 19 Januari 2022. Surat tersebut ditujukan kepada Bupati/Walikota se-Sumatera Barat. Perihal: Nama Pengurus Kerapatan Adat Nagari (KAN). Isi surat meminta via Bupati/Walikota mengirim Pengurus KAN yang ada di nagari-nagari yang berada di kabupaten yang dibawahi. 


Jika pengurus KAN sudah habis masa berlakunya, dilaksanakan musyawarah pembentukan Pengurus KAN dengan mengacu pada Perda Nomor 13 Tahun 1983 Propinsi Sumbar tentang Nagari sebagai Kesatuan Masyarakat Hukum Adat, demikian antara lain isi surat gubernur.


Ia meminta, Sebaiknya Gubernur segera menarik kembali surat yang sudah beredar tersebut."Siapa pihak atau bagian apa di Kantor Gubernur Sumbar yang membuat konsep surat tersebut, tentu perlu juga diberi teguran. Sekali lagi saya kasihan gubernur," pungkas Asraferi Sabri (ak)

Tag Terpopuler

×
Berita Terbaru Update