Notification

×

Iklan

Iklan

Indeks Berita

Tag Terpopuler

400 Dokter di Sumbar Terpapar Covid-19, Tiga Orang Meninggal

Rabu, 28 Juli 2021 | Juli 28, 2021 WIB Last Updated 2021-07-28T12:29:25Z



padanginfo.com - PADANG - Sebanyak 400 orang dokter di Sumatera Barat (Sumbar) terpapar virus corona. Tiga orang dokter diantaranya meninggal dunia.

Seebanyak 80 orang dari total 400 orang dokter yang positif Covid-19 saat ini sedang menjalani perawatan dan isolasi mandiri.

"Kemarin ada satu dokter kita yang meninggal dunia positif Covid-19. Jadi total sudah 3 orang yang meninggal dunia," kata Ketua Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Sumbar Pom Harry Satria seperti dikutip Kompas.com, Rabu (28/7/2021).

Menurut Pom, tingginya angka dokter yang terpapar Covid-19 di Sumbar, terutama dalam 2 bulan terakhir disebabkan adanya lonjakan kasus baru.

Pada Kamis (27/7/2021) tercatat ada 894 kasus baru sehingga total kasus di Sumbar 67.211 orang.
Dari 67.211 orang itu, sebanyak 11.222 orang masih menjalani perawatan dan isolasi serta 1.425 orang meninggal dunia.

Dengan adanya lonjakan kasus baru, kata Pom otomatis membuat dokter yang melakukan tugas untuk pasien Covid-19 juga meningkat intensitasnya.

"Artinya kemungkinan (waktu bekerja) dokter yang melayani pasien Covid-19 bertambah besar juga," kata Pom.

Menurut Pom, dokter dan tenaga kesehatan lainnya di Sumbar sudah mulai kewalahan menghadapi lonjakan pasien Covid-19 di Sumbar itu.   

Apalagi ditambah dengan mulai minimnya sarana pendukung seperti ruangan perawatan, alat kesehatan ventilator hingga oksigen.

"Kita lihat semuanya sudah mulai tidak tersedia seperti ruangan rawatan yang penuh, oksigen, ventilator dan lainnya. Ini membuat beban dokter semakin berat," kata Pom.

Pom berharap kondisi tersebut segera teratasi dengan cara menekan angka kasus baru Covid-19.
Salah satu cara adalah dengan intervensi pemerintah melalui peningkatan sarana dan prasarana yang kurang tadi.

"Selain itu perlu juga pencegahan agar kasus baru tidak meningkat. Tentu ini butuh kebijakan pemerintah daerah," kata Pom.

Pemerintah melalui pejabatnya, kata Pom, mesti memperlihatkan panutan bagi masyarakat seperti mencontohkan protokol kesehatan yang baik.

"Kalau masih ada pejabat dan publik figur yang masih memperlihatkan contoh tidak baik seperti masker di bawah hidung, tidak menjaga jarak dan masih menggelar kegiatan yang mendatangkan orang banyak, tentu itu tidak bagus bagi pencegahan," kata Pom.(*)

×
Berita Terbaru Update