--> Paripurna DPRD Sumbar Alot, Tiga Fraksi Menolak Ranperda Pertanggungjawaban APBD 2020 | Padang Info |

Paripurna DPRD Sumbar Alot, Tiga Fraksi Menolak Ranperda Pertanggungjawaban APBD 2020

Pimpinan DPRD Sumbar bersama Wakil Gubenur usai paripurna DPRD Sumbae. padanginfo.com - PADANG - Paripurna DPRD Sumbar tentang pengambilan k...

Pimpinan DPRD Sumbar bersama Wakil Gubenur usai paripurna DPRD Sumbae.

padanginfo.com - PADANG - Paripurna DPRD Sumbar tentang pengambilan keputusan terhadap ranperda pertanggungjawaban APBD tahun 2020 menjadi alot, karena dari 7 Fraksi yang ada, 3 menyatakan menolak, 3 menyetujui dan 1 fraksi lagi terbelah, sehingga sidang harus ditunda.

Adapun fraksi menolak Demokrat, Gerindra, PDI-PKB, sementara yang menerima PKS,PAN, PPP-Nasdem, dan fraksi memiliki dua opsi atau terpecah Golkar, maka pimpinan sidang ketua DPRD Sumbar Supardi, terpaksa harus men-skor rapat selama 15 menit untuk melakukan pembicaraan kembali dengan semua fraksi.

Setelah rapat dibuka kembali, disepakati untuk dilakukan foting terbuka untuk mendapatkan keputusan terhadap APBD 2020, dengan hasil 28 menerima dan 22 menolak, maka ditetapkan untuk menerima dan ditanda tangani bersama antara Pimpinan DPRD dengan wakil gubernur Audy Joinaldy.

Ketua DPRD mengatakan, dengan disetujui peraturan daerah 2020, maka selanjutnya akan dikonsultasikan pada Mentri dalam negri, untuk dikoreksi, selanjutnya akan ditetap dalam lembaran Perda.

"Selama tiga hari setelah pengambilan keputusan bersama, maka harus diserahkan kepada Mendagri, agar tidak menjadi permasalahan dikemudian hari," ulas Supardi.

Sekaitan dengan alotnya paripurna, Sekretaris Fraksi Demokrat yang juga sekretaris komisi 1 DPRD Sumbar, HM. Nurnas pada media mengatakan, mereka menolak karena ada beberapa hal yang tidak bisa diterima dalam laporan pertanggung jawaban tersebut, sehingga perlu untuk ditindak-lanjuti, untuk kepentingan masyarakat Sumatera Barat.

"Saat ini merupakan pertanggungjawaban pelaksanaan APBD, dan tetap berbentuk Perda, dimana 3 Fraksi menolak walaupun akhirnya kalah pada foting," ulas Nurnas.

Ditambahkan Nurnas, alasan 3 fraksi menolak, karena ada temuan BPK adanya kemahalan, ada penawaran yang sama, orang melaksanakan tidak ada credebilitas.

BPK juga menemukan secara reguler pada BPBD ada RP 7,631 M, meskipun sudah dikembalikan dalam bentuk uang tunai Rp.1,1M dan sertifikat tanah luas 300M3 beserta isi dengan nilai Rp.6 M lebih, artinya kerugian materi selesai, namun BPK meminta agar ada sanksi tegas gubernur padan kalaksa BPBD, namun sampai saat paripurna belum ada tindakan.

"Paripurna saat ini sebenarnya menindak lanjuti hasil pemeriksaan khusus BPK kinerja atas efektifitas infrastruktur gedung dan bangunan tahun 2020, dimana pelaksanaan belum mempunyai target penyelesaian, tidak sesuai kesepakatan kontrak, dan tidak mengukur serta mempertimbangkan kemampuan keuangan negara, termasuk mitigasi juga tidak diperhitungkan," ulas Nurnas, Selasa (30/6/2021).

Demokrat selama ini nyinyir agar pembangunan dilengkapi dokumen, namun beberapa gedung belum memenuhi dokumen diantaranya, Gedung stadium utama Lubuk Alung, OK sentral Ahmad Muchtar, gedung kebudayaan dan lainnya.

"Stadium utama tadinya dibuat untuk persiapan PON 28 tahun 2024, dimana rancangannya mengatakan sebagian besar dari APBN, ternyata PON gagal di Sumbar, pada waktu itu sudah ditanyakan partai Demokrat karena anggarannya besar, sementara sampai saat ini baru selesai 32,85% maka BPK meminta agar ada kajian komprehensif," tambah Nurnas.

Selain itu, gedung kebudayaan menelan dana Rp. 340 M lebih, dengan tiga zona yang akan sangat mewah, namun apa manfaatnya, dan dokumennya juga tidak lengkap baik IMB maupun surat tanah, kalaupun ada IMB tahun 2017 sementara pembangunan sudah dilaksanakan pada 2016, sementara 2 zona lainnya tidak memiliki IMB sama sekali.

"Kita mau semua bermanfaat untuk pemerintah dan masyarakat, apa lagi kita sudah melakukan repokusing, kami menyadari hal tersebut, namun ketika Demokrat bertanya kemana anggaran itu dihabiskan, namun pemerintah hanya memberikan secara global, karena tidak ada kejelasan maka kami menolak," tegas Nurnas lagi.

Lebih jauh dikatakannya, Demokrat selalu mengingatkan, namun tiap tahun selalu terjadi kesalahan berulang-ulang, diantaranya proses lelang dan lainnya.

"Kita mitra, karena itu sering kita ingatkan, namun setiap tahun pengerjaan proyek tidak tepat waktu, selain itu kekecewaan mendasar Demokrat dimana pada sebelumnya Sumbar menjadi contoh penangan covid-19, namun hari ini semakin bertambah bukan semakin mereda, sepertinya gubernur dan wakil tidak bisa berkordinasi dengan kabupaten dan kota, padahal TNI dan Polri sudah tunggang langgang, padahal kita sudah punya Perda AKB, dimana Gubernur dan wagub karena ini menyangkut jiwa dan nyawa warga Sumbar," tegas Nurnas lagi.

Kedepan Nurnas meminta, dibawah kendali Mahyeldi dan Audy agar bisa menuntaskan kendala lama, dengan melakukan evaluasi terhadap OPD, dimana ada 58  kegiatan yang tidak bisa menyerap anggaran dengan baik.

"Kita tidak benci pada siapapun, maka kita akan tetap melakukan koreksi meskipun itu hasil kepala daerah lama, maka menjadi pembelajaran bagi kepala daerah saat ini," tutup Nurnas.(*/fwp)

Baca Juga

loading...
Name

50 Kota,11,agam,66,Artikel,8,bank,6,Beasiswa,12,bencana,15,birokrasi,182,bisnis,193,budaya,54,bukittinggi,86,daerah,252,dharmasraya,149,duniamaya,54,figur,8,galeri,1,head,10,headline,2519,hiburan,4,hotel,1,Hotel di Padang,3,hukrim,198,infokerja,43,infrastruktur,5,inspiratif,2,Jakarta,103,K,1,kabupaten solok,36,keamanan,1,Kebun hidroponik yang dikelola Politeknik Pertanian Negeri Tanjuangpati (Foto: Dok. Poltektan),1,kesehatan,270,ko,1,kota,258,kuliner,5,limapulu kota,9,limapuluhkota,4,lingkungan,41,mentawai,30,nasional,107,olahraga,48,opini,33,organisasi,28,ormas,5,padang,754,padang panjang,4,padang pariaman,65,padang. kota,1,padangpanjang,26,pariaman,68,pasaman,24,pasaman barat,18,payakumbuh,34,peduli,65,pendidikan,260,perdagangan,5,peristiwa,17,pertanian,7,pesisir selatan,95,pikada,3,Pilkada,363,politik,208,prestasi,7,sawahlunto,244,sijunjung,55,solok,27,solok selatan,6,solok selatan,13,sosial,4,tanah datar,37,terbaru,8,transportasi,66,traveling,6,ukm,6,video,3,wisata,27,
ltr
item
Padang Info : Paripurna DPRD Sumbar Alot, Tiga Fraksi Menolak Ranperda Pertanggungjawaban APBD 2020
Paripurna DPRD Sumbar Alot, Tiga Fraksi Menolak Ranperda Pertanggungjawaban APBD 2020
https://1.bp.blogspot.com/-NTpTWjJT-Uk/YNq6nPrasUI/AAAAAAAAIfU/Oi0v1c-AbCM-HVOI6ukEUQTo_w3AWaktQCLcBGAsYHQ/s320/fraksi%2Bmenolak.jpg
https://1.bp.blogspot.com/-NTpTWjJT-Uk/YNq6nPrasUI/AAAAAAAAIfU/Oi0v1c-AbCM-HVOI6ukEUQTo_w3AWaktQCLcBGAsYHQ/s72-c/fraksi%2Bmenolak.jpg
Padang Info
https://www.padanginfo.com/2021/06/paripurna-dprd-sumbar-alot-tiga-fraksi.html
https://www.padanginfo.com/
https://www.padanginfo.com/
https://www.padanginfo.com/2021/06/paripurna-dprd-sumbar-alot-tiga-fraksi.html
true
2338696794869057995
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS PREMIUM CONTENT IS LOCKED STEP 1: Share. STEP 2: Click the link you shared to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy