Notification

×

Indeks Berita

Sumbar Berduka, Banjir Bandang dari Dua Gunung, Marapi dan Singgalang

Minggu, 12 Mei 2024 | Mei 12, 2024 WIB Last Updated 2024-05-12T06:50:20Z
Satu sisi pemandangan banjir di  Sungaipua, Kabupaten Agam. (Foto; FB Yuliza Syafitri).

Padanginfo.com-PADANG- Sumbar berduka. Banjir bandang yang bersumber dari aliran anak air (di dua gunung, Singgalang  dan Marapi melanda dua wilayah di Kabupaten Agam dan Tanah Datar. Sejumlah ruas jalan juga tertutup tanah longsor akibat hujan deras yang turun Sabtu malam 11 Mei 2024.

Informasi yang dihimpun jurnalis padanginfo, banjir dari Gunuang Singgalang  (2.877 dpl) menghantam perkampungan selingkar gunung seperti  Koto Tuo, Malalak,  Balingka, Guguak Randah dan Sianok..

Musibah itu menerjang di anak sungai dan jalan. Air melaju kencang membawa bebatuan dan kayu ke hilir. Melanyai Desa Gantiang, terus ke Koto Gadang dan meluncur ke Ngarai Sianok.

Banjir bandang juga terjadi disejumlah titik di Kabupaten Tanah Datar. Sejumlah jembatan,  rumah rusak. Jalan akses ke kabupaten tetangga, Agam, tak bisa dilalui.

Di Kabupaten Agam, banjir bandang yang diakibatkan dari luapan anak sungai Gunung Marapi (2.891 dpl) kembali menghantam kawasan yang dilanda pada 7 April, jelang Idul Fitri lalu. Seperti Bulik Batabuah, Canduang dan Sungaipua.

Kali ini sejumlah rumah runtuh. Di Sungaipua, tiga rumah permanen runtuh. Seorang penghuninya, ustad Syaukani, ulama kondang di Sungaipua, meninggal. Tiga anggota keluarga lainnya dalam pencarian.

Hingga Minggu pagi 12 Mei 2004, sejumlah korban yang ditemukan, telah dibawa ke rumah sakit dr. Achmad Muchtar di Bukittinggi dan RS. dr. Ali Hanafiah di Batusangkar. (in).

Tag Terpopuler

×
Berita Terbaru Update